1
Ming. Sep 20th, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

VIRUS CORONA: POLISI TAK TOLERIR AKSI NEKAD GELAR UPACARA NGABEN DI SUDAJI

2 min read

SINGARAJA-JARRAKPOSBALI.COM – Gara-gara nekad melabrak anjuran atau larangan berkumpul dalam jumlah banyak karena wabah virus corona (COVID-19), panitia acara ngaben di Desa Sudaji, Kecamatan Sawan, berurus dengan polisi.

Bahkan sang ketua panitia ngaben berinisial Gede S pun sudah dibekuk Polres Buleleng. Polisi terpaksa bertindak tegas karena video acara ngaben itu jadi viral di media sosial (medsos). Upacara pengabenan itu sendiri digelar pada Jumat (1/5/2020) sekira pukul 10.00 wita di Desa Sudaji, Kecamatan Sawan.

“Melihat situasi pandemi covid 19 untuk melakukan social distancing tidak terlihat dalam suasana pengabenan dan terlihat kerumunan orang sehingga pihak kepolisian melakukan penyelidikan terlebih dahulu dengan melakukan permintaan keterangan dari beberapa orang yang diduga mengetahui langsung peristiwa tersebut. Dari hasil penyelidikan ditemukan dugaan peristiwa melanggar hukum sehingga peristiwa tersebut ditingkapkan dari penyelidikan ke tahap penyidikan sejak tanggal 3 Mei 2020 dengan menerbitkan Surat Perintah Penyidikan,” jelas Kasubag Humas Polres Buleleng, Iptu Gede Sumarjaya, dalam press releasenya yang diterima Jarrakpos Group, Senin (4/5/2020) siang.

Baca Juga :  MINUMAN YANG PALING SEHAT DI DUNIA

Diungkapkan Sumarjaya, dari hasil penyidikan dengan melakukan pemanggilan dan pemeriksaan saksi-saksi telah ditemukan bukti yang cukup bahwa untuk menentukan seseorang yang diduga bertanggung jawab atas terkumpulnya banyak orang saat pengabenan. “Dari hasil gelar perkara yang dipimpin langsung Kasat Reskrim Polres Buleleng AKP Vicky Tri H, S.H.,S.I.K.,M.H., bersama dengan penyidik dan Kasubbaghukum Polres Buleleng Iptu Suseno, S.H., telah ditentukan seseorang yang bertanggung jawab atas kejadian tersebut,” ungkapnya.

Maka Gede S, SE, selaku panitia harus mempertanggungjawabkan kegiatan yang dinilai melanggar anjuran tidak berkumpul dalam jumlah besar terkait dengan pencegahan COVID-19. “Seseorang yang berinisial Gede S, S.E., selaku panitia pengabenan telah ditetapkan sebagai tersangka sehingga diamankan selama 1 x 24 jam sejak tanggal 3 Mei 2020 untuk dilakukan pemeriksaan,” jelas Sumarjaya.

Baca Juga :  KUATKAN DAN MAJUKAN BUDAYA BALI, GUBERNUR LUNCUR PERDA NO 4 TAHUN 2020

“Tersangka Gede S dijerat dengan pasal 14 ayat (1) UU RI No. 4 Tahun 1984 tentang wabah penyakit menular dengan ancaman pidana penjara selama-lamanya 1 tahun dan/atau denda setinggi –tingginya Rp 100 juta, dan atau pasal 93 UU RI No. 6 tahun 2018 tentang kekarantinaan kesehatan dengan pidana penjara 1 thn dan/atau pidana denda paling banyak Rp 100 juta,” cetus AKP Vicky Tri, Kasat Reskrim Polres Buleleng.

Penulis: Francelino
Editor: Jering Buleleng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *