1
Rab. Sep 23rd, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

LOCKDOWN: LIBATKAN SKPD PACKING BERAS PENGGANTI BERAS RUSAK UNTUK BONDALEM

2 min read

SINGARAJA-JARRAKPOSBALI.COM – Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Kabupaten Buleleng bergotong royong dan membagi tugas untuk menyiapkan beras yang dibagikan kepada masing-masing jiwa masyarakat Bondalem yang sedang menjalani karantina.

Tugas para SKPD itu adalah mempacking beras pengganti beras rusak yang sempat ditolak masyarakat Bondalem, kemarin. Beras pengganti yang kembali dikirim ke zona karantina desa di Desa Bondalem, Kecamatan Tejakula, sebanyak 30 ton. Gotong royong ini dilakukan untuk memudahkan relawan desa untuk mendistribusikan kepada masyarakat.

Hal tersebut diungkapkan Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Buleleng yang juga Sekretaris Kabupaten (Sekkab) Buleleng, Drs. Gede Suyasa, M.Pd saat memberikan keterangan pers melalui video conference mengenai perkembangan penanganan Covid-19 di Buleleng dari ruang kerjanya, Kamis (7/5/2020).

Suyasa menjelaskan, beras baru dari Bulog akan tiba pada hari Jumat besok. Seluruh SKPD akan dikerahkan untuk bergotong royong mengemas langsung. Dengan begitu, sampai di Desa Bondalem, beras dapat langsung didistribusikan ke rumah tangga. Tidak perlu lagi memilah dan mengemas di desa tersebut. “Akan dikirim untuk kebutuhan selama enam hari. Jadi per jiwa akan menerima total 2,4 kilogram. Ini beratnya relawan di desa untuk memecah sehingga SKPD bergotong royong,” jelasnya.

Baca Juga :  NY ARIES SURADNYANA: "TP PKK DAN BUNDA PAUD MAKSIMALKAN DANA DESA"

Jika sudah selesai pengemasan, beras akan dikirim langsung ke Desa Bondalem pada hari Sabtu atau Minggu ini oleh Dinas Sosial Kabupaten Buleleng. Kekurangan beras yang dikirim berjumlah 30 ton. Jadi, total yang sudah dikirim sampai hari Sabtu atau Minggu berjumlah 70 ton. Jika jumlahnya 30 ton beras, SKPD yang akan disebar sejumlah 30 SKPD.

“Kita akan instruksikan SKPD bergotong royong dengan mengerahkan pegawainya. Setiap SKPD dikasih 1 ton beras untuk dipacking. Tentu tetap memperhatikan protokol kesehatan penanganan COVID-19 yaitu memperhatikan jumlah orangnya,” ujar Suyasa.

Data perkembangan penanganan COVID-19 di Buleleng menunjukkan bahwa terdapat Pasien Dalam Pengawasan (PDP) terkonfirmasi positif di Buleleng secara kumulatif berjumlah 40 orang, dengan rincian pasien yang dirawat di Buleleng hanya 18 orang dan sudah dinyatakan sembuh 18 orang. Pasien yang dirujuk ke RSUP Sanglah sebanyak empat orang dan pasien terkonfirmasi positif yang dirawat diluar Buleleng berjumlah tujuh orang.

Baca Juga :  UPDATE PENANGGULANGAN COVID-19 BALI, KAMIS 17 SEPTEMBER 2020

Orang Dalam Pemantauan (ODP) secara kumulatif berjumlah 95 orang yang terdiri dari ODP yang masih dipantau tiga orang, ODP yang sudah selesai masa pantau berjumlah 92 orang.

Orang Tanpa Gejala (OTG) secara kumulatif berjumlah 694 orang dan sudah selesai masa pantau 431 orang, karantina mandiri 251 orang, karantina di SD Bondalem sepuluh orang dan karantina di RS Pratama Giri Emas dua orang.

Pemantauan juga terus dilakukan kepada pelaku perjalanan daerah terjangkit dan daerah transmisi lokal (tanpa gejala). Secara kumulatif berjumlah 2.966 orang dengan rincian 2.630 orang diantaranya sudah selesai masa pantau selama 14 hari dan sisa yang masih dipantau sebanyak 336 orang, terdiri dari pekerja kapal pesiar 198 orang, TKI lainnya terdapat 73 orang, WNA tetap tiga orang, pulang dari luar negeri empat orang, serta orang yang datang dari daerah transmisi lokal di Indonesia berjumlah 58 orang.

Penulis: Francelino
Editor: Jering Buleleng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *