BangliBerita

Wabup Diar Pimpin Rapat Rembuk Aksi Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Bangli

BANGLI, jarrakposbali.com | Persoalan stunting telah menjadi agenda pembangunan nasional, stunting tidak hanya mengenai pertumbuhan anak yang terlambat, namun juga berkaitan dengan perkembangan otak yang kurang maksimal.

Berdasarkan hasil risert kesehatan dasar, prevalensi stunting telah mengalami penurunan dari 37,2 % di tahun 2013 menjadi 30,8 % pada tahun 2018, namun angka ini masih cukup tinggi, karena artinya ada 1 dari 3 balita kita masih mengalami stunting, begitu pula prevalensi balita stunting (Tinggi Badan Menurut Umur) berdasarkan SSGI 2021 Kabupaten Bangli di presentase 11,8 %.

Tingkat prevalensi stunting yang masih tinggi, perlu segera kita atasi bersama. Baik pemerintah Kabupaten maupun Pemerintah Desa, individu, komunitas maupun swasta, harus bersinergi dan bersatu, dalam upaya penanganan stunting.

Demikian disampaikan oleh Wakil Bupati Bangli yang juga selaku Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Bangli dalam Rembuk Aksi Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Bangli. diselenggaran di ruang rapat Dinas Kesehatan Kabupaten Bangli pada Rabu (7/9/22).

Rapat Rembuk yang diselenggaran di ruang rapat Dinas Kesehatan Kabupaten Bangli, pada Rabu (7/9/22) tersebut, dihadiri oleh Perwakilan BKKBN Provinsi Bali, Pimpinan OPD terkait dilingkungan Pemerintah Kabupaten Bangli, Anggota TPPS Kabupaten Bangli, para Camat se Kabupaten Bangli,serta undangan lainnya.

Baca Juga :  Dukung Semangat Gotong Royong Warga
  Jarrak Travel

“Dalam kesempatan ini juga dilaksanakan penandatanganan komitmen bersama dalam rangka mendukung upaya percepatan penurunan stunting secara konsisten dan berkelanjutan di Desa dan Kelurahan Lokus Kabupaten Bangli,”ujarnya.

Wabup Diar menambahkan sesuai dengan strategi nasional telah ditetapkan 5 (lima) pilar dalam percepatan penurunan stunting diantaranya, Peningkatan komitmen dan visi kepemimpinan di kementrian/ lembaga, pemerintah daerah, provinsi, pemerintah daerah kabupaten/ kota, dan pemerintah desa/ kelurahan, Peningkatan komunikasi perubahan perilaku dan pemberdayaan masyarakat, serta Peningkatan konvergensi intervensi spesifik dan intervensi sensitif kementrian/ lembaga, pemerintah daerah provinsi, pemerintah daerah kabupaten/ kota danmasing- masing individu, berikut masyarakat, untuk mengoptimalkan perannya, dalam upaya penanggulangan stunting.

“Konvergensi penyempurnaan layanan membutuhkan proses perencanaan penganggaran, pemantapan program/ kegiatan lintassektoral untuk meningkatkan ketersediaan layanan gizi spesifik kepada keluarga dan sasaran intervensi sensitif untuk semua masyarakat,”terangnya.

Baca Juga :  Ketua Dekranasda Provinsi Bali dalam acara Fashion Show Perangkat Daerah

Melalui rapat rembuk ini Wabup Diar berharap semua pihak harus bekerjasama dalam mendukung terwujudnya masyarakat dengan konsumsi gizi seimbang, percepatan perbaikan gizi pemenuhan sanitasi dasar dengan menyusun rencana kegiatan penganggaran sesuai lokus yang kita sepakati bersama dan akan diperluas secara bertahap dengan upaya maksimal kita mendapatkan hasil yang baik, dalam mewujudkan masyarakat Indonesia yang sehat, produktif dan berdaya saing.(Tude).

 

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button
%d blogger menyukai ini: