S

Semarapurawww.jarrakposbali.com – Masuknya varian baru virus Covid-19 ke Bali membuat Gubernur Bali, DR Ir I Wayan Koster, lebih agresif lagi memantau pelaksanaan vaksinasi di Pulau Dewata.

Seperti Sabtu atau Saniscara Wage Medangsia (8/5/2021) hari ini, mesti hari libur namun Gubernur Koster terus melakukan pemantauan pelaksanaan vaksinasi. Hari ini Gubernur Kostermelaksanakan Inspeksi Mendadak (Sidak, red) terhadap pelaksanaan vaksinasi yang sedang berlangsung di Kabupaten Bangli di sela-sela hari liburnya.

Didampingi Bupati dan Wakil Bupati Bangli, Sang Nyoman Sedana Arta dan I Wayan Diar, Sekretaris Daerah Provinsi Bali, Dewa Made Indra, Kadiskes Bali, dr. Ketut Suarjaya, dan Kepala BPBD Bali, Made Rentin, orang nomor satu di Pemprov Bali ini menyasar dua lokasi di Kabupaten Bangli, yakni di Desa Penglipuran dan Kelurahan Kubu.

Dalam sidak tersebut, dilaporkan pada tanggal 8 Mei 2021 sebanyak 200 orang yang teregistrasi untuk menjalani vaksinasi di Desa Penglipuran dengan hasil vaksin tahap pertama diikuti sejumlah 180 orang dan lagi 20 orang tidak bisa mengikuti vaksin akibat memiliki penyakit penyerta (Komorbid, red).

Baca Juga :  Mimpi Ni Luh Putu Wulandari

Sementara di Banjar Kubu terdapat dua Pos yang telah disiapkan pemerintah untuk mempercepat pelaksanaan vaksinasi, dimana pada Pos 1 warga yang teregistrasi sebanyak 165 orang, kemudian yang berhasil mengikuti vaksinasi 150 orang dan lagi 15 orang tidak bisa mengikuti vaksinasi akibat memiliki penyakit penyerta. Sedangkan di Pos 2, warga yang teregistrasi mengikuti vaksinasi sebanyak 170 orang, kemudian yang berhasil divaksinasi sejumlah 157 orang, dan lagi 13 orang tidak bisa mengikuti vaksin, karena memiliki penyakit penyerta.

Gubernur Koster menjelaskan bahwa dia meninjau kegiatan vaksinasi massal ini untuk mengetahui secara langsung pelaksanaan vaksinasi tersebut. “Saya meninjau kegiatan vaksinasi massal ini bertujuan untuk mengetahui secara langsung pelaksanaannya, sekaligus memberikan semangat kepada tenaga kesehatan yang terus berjuang melayani masyarakat agar terhindar dari penularan Covid-19,” ujar Gubernur Koster seraya menjelaskan bahwa pada tanggal 6 Mei 2021, Bangli mendapat alokasi 25.000 dosis vaksin AstraZeneca yang harus dihabiskan paling lambat tanggal 20 Mei 2021.

Baca Juga :  Di Hari Lahir Pancasila Camat Banjarangkan Ajak Masyarakat Tingkatkan Persatuan dan Kesatuan Bangsa

Lebih lanjut mantan Anggota DPR-RI 3 Periode dari Fraksi PDI Perjuangan ini menyampaikan sampai saat ini kegiatan vaksinasi di Pulau Bali masih berlangsung dengan menyasar kelompok masyarakat yang meliputi Lansia, Pelayan Publik (Petugas Keamanan, Pegawai Pemerintah, Petugas Transportasi, Pelaku Pariwisata, Pasar Swalayan, Pedagang Pasar, Tenaga Pendidik, Pegawai Bandara Ngurah Rai, Pegawai Pelabuhan, Pegawai Perbankan, Tokoh Agama, Wakil Rakyat, Pejabat Negara, Atlet, dan Wartawan, red) hingga Masyarakat Perkotaan.

“Pencapaian target vaksinasi sangat tergantung dengan jumlah vaksin yang dialokasikan Pemerintah Pusat untuk Bali, mengingat ketersediaannya yang terbatas. Untuk itu, saya berupaya keras agar Bali mendapat alokasi yang mencukupi untuk mempercepat pembentukan kekebalan komunitas guna mencegah penularan Covid-19. Pencapaian ini sangat penting untuk membangun kepercayaan masyarakat dalam rangka pemulihan perekonomian dan pariwisata di Bali,” pungkasnya.

Dikutip : Dari Sinar Timur

Editor : jrp/TD/*

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here