1
Ming. Sep 20th, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

JADI RUJUKAN NASIONAL, FAKFAK BELAJAR CARA PENURUNAN ANGKA PREVALENSI STUNTING KE BULELENG

2 min read

SINGARAJA-JARRAKPOSBALI.COM – Kabupaten Buleleng, Bali, menjadi rujukan penurunan angka prevalensi stunting di wilayah Indonesia Timur berdasarkan Rapat Kerja Kesehatan Daerah (Rakerkesda) 2018.

Oleh karena itu, Pemkab Fakfak, Provinsi Papua Barat, melakukan kunjungan kerja di Kabupaten Buleleng dengan tujuan belajar cara penurunan angka prevalensi stunting ke Buleleng.

Rombongan Kabupaten Fakfak dipimpin langsung oleh Bupati Fakfak, Dr. Drs. Mohamad Uswanas, M.Si, dan diterima oleh Wakil Bupati Buleleng, dr. I Nyoman Sutjidra, Sp.OG di ruang rapat Lobi Kantor Bupati Buleleng, Senin (10/2/2020).

Ditemui usai menerima rombongan, Wabup Sutjidra menjelaskan Buleleng ditetapkan sebagai rujukan penurunan angka prevalensi stunting pada Rakerkesda tahun 2018 dari Kementerian Kesehatan. Bagaimana upaya Pemkab Buleleng untuk menurunkan angka prevalensi stunting tersebut. Penurunan angka prevalensi stunting pun sangat signifikan terjadi.

“Oleh karena itu, Pemkab Fakfak, Provinsi Papua Barat melakukan kunjungan kerja di Kabupaten Buleleng,” jelasnya.

Baca Juga :  VIRUS CORONA: BUPATI BANGLI DICERCA HABIS-HABISAN PELAKU PARIWISA KINTAMANI

Rombongan ingin mengetahui bagaimana penurunan angka prevalensi stunting di Kabupaten Buleleng. Upaya-upaya yang dilakukan PEmkab Buleleng telah dipaparkan secara gamblang dihadapan rombongan Pemkab Fakfak. Dari upaya tersebut, terjadi penurunan yang signifikan. Tahun 2013, angka prevalensi stunting mencapai 35-36 persen.

Kata dia, sampai pada tahun 2019, angka prevalensi stunting di bawah rata-rata nasional dimana berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) mencapai 37,2 persen. “Sehingga Kementerian Kesehatan menjadikan Buleleng sebagai rujukan nasional,” ujar Wabup Sutjidra.

Senada dengan Wabup Sutjidra, Bupati Fakfak, Papua Barat, Dr. Drs. Mohamad Uswanas, M.Si menyebutkan dirinya beserta jajaran terkait mempelajari upaya Pemkab Buleleng untuk menurunkan angka prevalensi stunting karena sudah menjadi rujukan nasional. Pihaknya ingin mempelajari percepatan penurunan angka prevalensi stunting yang sudah dilakukan. Upaya-upaya yang dilakukan pun sudah diakui secara nasional untuk wilayah Indonesia Timur.

Baca Juga :  SBY

“Contoh-contoh dan upaya yang bagus tersebut akan kita terapkan di Fakfak setelah kunjungan kerja ini dan mungkin juga di kawasan Indonesia Timur lainnya. Apalagi penurunan ini merupakan gerakan secara nasional,” sebutnya.

Bupati Kabupaten Fakfak yang merupakan bupati pertama asli Fakfak menambahkan sangat terkesan dengan Kabupaten Buleleng. Kabupaten di ujung utara Bali ini menurutnya merupakan daerah yang besar. Buleleng juga menjadi awal peradaban dan sejarah Indonesia karena ibu proklamator RI, Ir. Sukarno berasal dari Buleleng. Oleh karena itu, semua hal yang psitif ingin dipelajari dan diaplikasikan di Kabupaten Fakfak.

“Saya optimis Buleleng akan menjadi daerah yang besar. Karena orang-orang penting di Bali sebagian besar berasal dari Buleleng dan potensinya sangat luar biasa,” harap Mohamad Uswanas.

Penulis: Junior
Editor: Francelino

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *