1
Sen. Sep 21st, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

HUT KE-416 KOTA SINGARAJA: BANGKITKAN WARISAN BUDAYA MELALUI KONSEP “NYELIKSIK BULU”

2 min read

LOVINA-JARRAKPOSBALI.COM – Beberapa hari lagi, Kota Singaraja, bekas Ibukota Sunda Kecil yang kini menjadi Ibukota Kabupaten Bluleleng, Bali, bakal berulang tahun.

Tahun ini kota tertua di Pulau Dewata yang pernah juga menjadi Ibukota Provinsi Bali akan berusia 416 tahun. Usia yang sudah cukup “senior” alias cukup tua.

Nah, untuk merayakan HUT ke-416 Kota Singaraja yang didirikan Raja Besar Buleleng, Ki Barak Panji Sakti itu, panitia Kamis (12/3/2020) siang menggelar acara jumpa pers di Restoran Ulam Segara, Lovina.

Menariknya, pada perayaan HUT ke-416 Kota Singaraja kali ini akan membangkitkan beberapa warisan budaya yang masih terpendam yang ada di tiap kecamatan se-Kabupaten Buleleng. Hal itu sesuai dengan konsep yang digunakan yakni “Nyeliksik Bulu”.

Nyeliksik bulu memiliki makna penggalian potensi seni yang masih terpendam dan jarang ditampilkan pada gelaran seni dan budaya di Buleleng.

Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Setkab Buleleng yang juga selaku Ketua Panitia HUT ke-416 Kota Singaraja, Putu Karuna, SH, mengungkapkan bahwa dalam perayaan HUT Kota Singaraja kali ini tentu akan menampilkan sesuatu yang berbeda. Sesuai dengan konsep nyeliksik bulu tersebut, pada tiap-tiap kecamatan di Buleleng akan dicari potensi seni apa yang memang tidak banyak diketahui oleh masyarakat Buleleng. Hal itu bertujuan untuk menggali seluruh potensi seni yang ada di Buleleng tanpa meninggalkan warisan budaya yang jarang terekspos.

Baca Juga :  PEGAWAI KPK JADI ASN, INILAH SYARATNYA

“Setelah kami telusuri bersama dengan SKPD terkait, masih banyak warisan budaya pada beberapa desa di Buleleng yang jarang diperlihatkan kepada masyarakat, dan itu semua kami bangkitkan kembali pada gelaran HUT Kota kali ini,” ungkapnya.

Selain pertunjukan seni dan budaya, lanjut Karuna, berbagai lomba-lomba akan turut memeriahkan perayaan HUT Kota Singaraja kali ini. Peserta lomba tidak hanya melibatkan para pegawai di tiap SKPD Lingkup Pemkab Buleleng saja, melainkan seluruh masyarakat Buleleng juga akan dilibatkan. Seperti salah satunya lomba yang bernuansa seni dan budaya. Sanggar seni dan masyarakat Buleleng akan terlibat dalam lomba tersebut.

Baca Juga :  NEW NORMAL: ARIES SUJATI BAGI-BAGI SEMBAKO DI KUBUTAMBAHAN

“Kami tidak membatasi diri bahwa lomba yang digelar harus diikuti oleh SKPD, masyarakat juga harus terlibat agar kita sama-sama dapat merasakan kemeriahan menyambut hari lahirnya Kota Singaraja ini,” tambahnya.

Sementara, Plt Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng, Drs. I Made Sudiarba menjelaskan, atraksi seni yang belum pernah atau jarang dipentaskan pada pertunjukan seni di Buleleng akan dikemas menjadi pertunjukan fragmentari. Atraksi seni tersebut akan ditampilkan pada parade budaya yang digelar saat puncak perayaan HUT Kota Singaraja 30 Maret 2020 mendatang. Maka dengan demikian, ia berharap masyarakat dapat mengenal seluruh warisan budaya yang ada di Buleleng.

“Bukan melalui HUT kota saja, kami akan kembangkan lagi atraksi seni di Buleleng pada event seni budaya lainnya,” tutupnya.

Penulis: Francelino
Editor: Jering Buleleng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *