1
Sel. Sep 22nd, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

VIRUS CORONA: MENKEU SRI MULYANI TAMBAH ANGGARAN CORONA RP 62 TRILIUN

3 min read

JAKKARTA-JARRAKPOSBALI.C0M – Pemerintah kini memfokuskan APBN 2020 untuk penanganan COVID-19. Bahkan sejumlah belanja pemerintah dialihkan atau direalokasi untuk percepatan penanganan virus corona yang telah mewabah secara global tersebut.

Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani, mengatakan bahwa sebanyak Rp 62,3 triliun belanja kementerian dan lembaga akan direalokasikan untuk penanganan COVID-19. Angka ini lebih besar dari yang disampaikannya pada Rabu (18/3/2020) sebesar Rp 5 triliun sampai Rp 10 triliun.

Menariknnya alokasi anggaran penanganan corona dalam jumlah “jumbo” tersebut akan dibantu oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Lembaga independen ini bertugas dan berfungsi sebagai pengawas aliran dana untuk penanggulangan virus corona hingga memberikan hukuman mati bagi koruptor.

“Untuk melaksanakan berbagai macam permintaan yang sesuai dengan urgensi di kesehatan, kami sampai hari ini sudah identifikasi Rp 62,3 triliun dari belanja K/L yang akan bisa direalokasikan untuk bisa diprioritaskan sesuai arahan presiden,” ujar Sri Mulyani dalam video conference, Jumat (20/3/2020).

Dia melanjutkan, dana tersebut diperoleh dari hasil penghematan sejumlah belanja di kementerian/lembaga. Termasuk belanja barang, seperti perjalanan dinas yang dipangkas hingga 50 persen, honor, hingga output cadangan.

Kata dia, dana itu akan digunakan untuk membiayai kegiatan prioritas. Mulai dari pengadaan alat kesehatan, penyediaan rumah sakit, hingga dunia usaha.
“Kami terus minta seperti PUPR dan kementerian yang anggaran belanja besar untuk spacing atau dalam hal ini memperpanjang pelaksanaan kegiatan, sehingga mungkin tidak di-drop sama sekali tapi multiyears sehingga beban tidak semua di 2020,” kata Sri Mulyani.

Baca Juga :  ‘BULELENG FESTIVAL BONSAI 2020’: BUPATI AGUS AJAK PENCINTA BONSAI CARI PELUANG EKONOMI

Dana realokasi Rp 62,3 triliun hanya berasal dari pos belanja pemerintah pusat, belum termasuk dari penghematan di pos transfer ke daerah dan dana desa (TKDD) maupun dalam APBD 2020.

Namun menurut Sri Mulyani, penghematan dari TKDD bisa mencapai Rp 56 triliuan sampai Rp 59 triliun. Angka ini juga lebih besar dari perkiraan awal Sri Mulyani sebesar Rp 17,17 triliun.

“Untuk belanja daerah transfer keuangan dana desa, Kemendagri sampaikan dalam sidang kabinet, kita identifikasi Rp 56 triliun sampai Rp 59 triliun yang bisa dipakai atau lakukan penghematan untuk reprioritas penanganan COVID-19,” tambahnya.

Dalam pengawasan anggaran penanggulan corona ini, KPK sudah memberikan warning bagi siapa saja yang akan terlibat dalam penggunaan dana “jumbo” ini. KPK mengancam akan menghukum mati bila anggaran ini dikorupsi oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.

Baca Juga :  ANTISIPASI PENYEBARAN VIRUS CORONA, BULELENG SIAPKAN TIM DOKTER

Ketua KPK Komjenpol Firli Bahuri mengatakan, sebagaimana tugas pokok, pihaknya akan melakukan monitoring atas pelaksanaan program pemerintah baik pusat maupun daerah. Tujuannya agar dana yang disalurkan tepat sasaran, tepat guna, efektif, dan bebas dari penyelewengan.

“Jangan sampai anggaran bencana dikorupsi oknum yang tidak punya empati. Kami berharap itu tidak terjadi. Masak sih, kondisi rakyat lagi susah terus ada oknum yang korupsi,” kata Firli.

Firli juga mengingatkan, adanya ancaman hukuman mati bagi siapa saja yang menyelewengkan dana bantuan bencana. Ancaman pidana mati, kata dia, diatur dalam Pasal 2 ayat (2) Undang-undang 31 tahun 1999 tentang Tindak Pidana Korupsi (Tipikor).

“Masalah wabah virus corona adalah bencana non-alam dan pemerintah telah mengambil langkah langkah penanganan termasuk mengalokasikan anggaran. Kita memberi dukungan seluruh langkah yang diambil karena penyelamatan kehidupan itu menjadi prioritas,” kata dia.

BNPB telah menetapkan pandemi virus coronasebagai bencana non alam. BNPB pun memperpanjang status keadaan tertentu darurat bencana virus corona hingga 29 Mei 2020. Status keadaan darurat tertentu ini telah ditetapkan BNPB sejak 29 Februari lalu.

Editor: Francelino

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *