1
Ming. Sep 27th, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

HASIL TINJAU PASAR: TPID BUELELNG BILANG HARGA BAHAN POKOK MASIH STABIL

2 min read

SINGARAJA-JARRAKPOSBALI.COM – Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kabupaten Buleleng, Bali, melakukan peninjauan pasar dengan tujuan memastikan harga bahan pokok pada penerapan pembatasan jam operasional pasar dihari kedua ini.

Hasil survey menyebutkan, sebagian besar harga bahan pokok yang ditemui di pasar tradisional masih tergolong stabil.

Peninjauan yang dilakukan oleh TPID Kabupaten Buleleng ini dipimpin langsung oleh Kepala Dinas Perdagangan, Perindustrian, Koperasi, dan Usaka Kecil Menengah (Disdagperinkopukm) Drs. Dewa Made Sudiarta, dan didampingi oleh Pelaksana Tugas (PLT) Kepala Bagian Ekonomi dan Pembangunan Setda Buleleng, Kadek Agus Hartika, ST, menyasar Pasar Anyar Singaraja dan Pasar Banyuasri, Senin (30/3/2020).

Usai melakukan peninjauan, Kadis Dewa Sudiarta mengatakan secara umum untuk harga sembako seperti beras, daging, maupun sayur mayur masih tergolong stabil. Memang beberapa bahan pokok ada yang mengalami kenaikan, namun tidak terlalu signifikan. Bahan pokok yang mengalami kenaikan antara lain bawang merah, bawang putih, gula, telur bebek.

Baca Juga :  I Wayan Sweden Dalam Perjuangan Bali dibalik Bayang bayang Kesenian sejarahnya.

Kata dia, rata-rata bahan pokok yang harganya naik dikarenakan pasokan yang terbatas, mengingat saat ini di seluruh daerah sudah menerapkan beberapa upaya pencegahan penyebaran Covid-19.

Bagaimana kendalanya? Kendala yang dialami untuk menambah pasokan yakni pengiriman bahan pokoknya, utamanya pasokan dari luar daerah. Namun bahan pokok yang datangnya dari petani lokal masih cukup aman untuk stok dalam beberapa hari kedepan. “Kami harap masyarakat membeli bahan pokok untuk kebutuhan yang wajar untuk kepentingan bersama,” katanya.

Terkait dengan Surat Edaran (SE) Bupati Buleleng Nomor: 02/Satgas Covid19/III/2020 yang berisi tentang instruksi jam operasional pasar tradisional, toko modern, dan toko konvensional, pihak TPID tetap akan menjaga stabilitas harga dan ketersediaan stok bahan kebutuhan pokok.

Baca Juga :  VIRUS CORONA: BULELENG TAMBAH 7 PASIEN POSITIF TRANSMISI LOKAL

Dewa Sudiarta menegaskan, dari hasil survey yang dilakukan oleh TPID Kabupaten Buleleng, tidak ditemukan kenaikan harga yang melambung tinggi. Seperti sebelumnya ramai dibahas di salah satu media sosial yakni harga cabai perkilonya sampai menyentuh harga ratusan ribu. Justru saat ini harga cabai di beberapa pedagang mengalami penurunan harga.

“Kami himbau juga kepada masyarakat khususnya yang memiliki media sosial agar tidak menyebarkan informasi yang belum tentu kebenarannya, jangan menambah kepanikan di situasi seperti sekarang ini, mari bersinergi perangi ancaman COVID-19,” pungkasnya.

Penulis: Junior
Editor: Jering Buleleng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *