BeritaDenpasar
Trending

Walikota Bersama Masyarakat Denpasar, Dukung Wayan Koster, Maju Dua Periode

DENPASAR, jarrakposbali.com | Kepemimpinan Gubernur Bali, Wayan Koster bersama Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati dalam mengimplementasikan visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana menuju Bali Era Baru yang dituangkan ke dalam 44 Tonggak Peradaban Penanda Bali Era Baru diapresiasi oleh Walikota Denpasar dan Wakil Walikota Denpasar, DPRD Bali, Ketua dan Anggota DPRD Kota Denpasar,

Ketua TP PKK Kota Denpasar, Camat, Perbekel, Lurah, Bendesa Adat, Tokoh Puri, serta Tokoh Masyarakat se-Kota Denpasar yang ditandai dengan menyampaikan pantun ‘naik jukung mancing udang lobster, dimasak dengan jamur enak lagi, mari kita dukung Bapak Wayan Koster untuk menjadi Gubernur lagi’.

Apresiasi dan dukungan dari masyarakat Kota Denpasar kepada Gubernur Bali, Wayan Koster bersama Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati disampaikan pada acara tatap muka Gubernur Bali di Gedung Ksirarnawa, Taman Werdhi Budaya Art Centre pada, Selasa (Anggara Pon, Merakih) 21 Februari 2023 yang diiringi oleh Tari Pendet, Paduan Suara Kota Denpasar dengan lagu Nangun Sat Kerthi Loka Bali, Tari Sekar Jempiring, dan Tari Bapang Durga.

Mengawali acara tatap muka bersama masyarakat Kota Denpasar, Gubernur Bali, Wayan Koster yang didampingi Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati menyerahkan bantuan : 1) Bantuan Keuangan Khusus senilai Rp. 3,74 Milyar ke Pemerintah Kota Denpasar; 2) Bantuan Aset Tanah sebanyak 23 Bidang Tanah yang dipergunakan untuk penyelenggaraan Pemerintahan Kota
Denpasar seluas 4,99 Ha; 3) Bantuan Aset Tanah sebanyak 1 Bidang Tanah dengan luas 7,5 are kepada Desa Adat Panjer, Kecamatan Denpasar Selatan; 4) Bantuan 3 Unit Bangunan seluas 20,4 are untuk penyelenggaraan Pemerintahan Kota Denpasar; 5) Bantuan 1 Bidang Tanah seluas 16,5 are kepada Desa Adat Penatih Puri, Kecamatan Denpasar Timur; 6) Bantuan Keuangan Khusus senilai Rp. 2,15 Milyar kepada Pemerintah Desa se-Kota Denpasar untuk tambahan penghasilan Perbekel dan Perangkat Desa; 7) Bantuan Keuangan Khusus senilai Rp. 10,5 Milyar kepada 35 Desa Adat se-Kota Denpasar; dan 8) Bantuan Keuangan Khusus sebanyak Rp 350 Juta kepada 35 Subak dan Subak Abian Se-Kota Denpasar.

Dengan kerja ekstra keras bersama, Gubernur Bali, Wayan Koster menyampaikan rasa syukur, karena Kita mampu menangani Pandemi COVID-19 dengan strategi paling efektif, sehingga
Provinsi Bali meraih kategori terbaik, dan Bali kembali dipercaya menjadi daerah yang nyaman, aman, dan kondusif untuk
dikunjungi oleh wisatawan domestik dan mancanegara. Atas hal itulah, Titiang berani menerapkan kebijakan tanpa karantina mulai 7 Maret 2022, pertama di Indonesia atas persetujuan Pemerintah Pusat, yang diiringi dengan meningkatnya kunjungan wisatawan domestik dan mancanegara ke Bali.

Jumlah wisatawan domestik yang datang ke Bali sampai Desember tahun 2022 telah meningkat, rata-rata mencapai 11.000 orang perhari, wisatawan mancanegara mencapai lebih dari 12.000 orang perhari atau kalau ditotal wisatawan yang datang ke Bali mencapai 23.000 sampai 25.000 Orang melalui Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai. Itu belum yang lewat jalur darat atau nyebrang dari Ketapang – Gilimanuk.

“Dengan interaksi yang cukup tinggi, wisatawan yang kembali dengan masyarakat Bali, astungkara tidak ada dinamika kasus Covid-19 sampai sekarang. Jadi pariwisata dan perekonomian Bali sekarang sudah pulih dan bangkit kembali,” kata Murdaning Jagat Bali asal Desa Sembiran, Buleleng ini.

Pulihnya pariwisata Bali berdampak langsung pada pemulihan perekonomian Bali, secara bertahap bangkit kembali. Pada tahun 2020, mengalami pertumbuhan negatif (kontraksi) dengan ratarata sebesar -9,31% dan pada tahun 2021 masih mengalami pertumbuhan negatif (kontraksi) dengan rata-rata sebesar – 2,47%. Pada tahun 2022 ini, perekonomian Bali sudah tumbuh positif: pada triwulan I mengalami pertumbuhan sebesar 1,43%; pada triwulan II sebesar 3,05%; pada triwulan III sebesar
8,09%; dan triwulan IV sebesar 6,68% (YoY), sehingga ratarata pertumbuhan ekonomi Bali tahun 2022 positif sebesar 4,84%.

Selain bekerja ekstra keras menangani Pandemi Covid-19, menjalankan agenda pembangunan, dibawah kepemimpinan
Gubernur Bali, Wayan Koster, Bali untuk pertama kalinya menjadi tempat Pertemuan Puncak Presidensi G-20 tanggal 15-16 November 2022. Pertemuan Puncak Presidensi G-20 dihadiri langsung oleh 17 Kepala Negara G-20, 3 Menteri Luar
Negeri Wakil Kepala Negara G-20, 9 Kepala Negara Undangan, serta 14 Pemimpin Organisasi/Lembaga Internasional.

“Pelaksanaan Presidensi G-20 di Bali telah mendapatkan manfaat secara langsung, dimana pembangunan infrastruktur sarana dan prasarana dapat dukungan dari APBN sebanyak Rp. 800 Milyar lebih. Sehingga fasilitas pariwisata Bali semakin baik dan berdaya saing, terutama di Kabupaten Badung dan berimbas ke Kota Denpasar. Jadi rangkaian Pertemuan Presidensi G-20 juga ikut memberikan kontribusi percepatan pemulihan pariwisata dan perekonomian Bali. Nama Bali yang
sudah terkenal, menjadi semakin terkenal dan branding Bali menjadi semakin kuat. Hal inilah yang harus kita syukuri, karena
Bali dianugerahi kekuatan taksu alam Bali yang kita rawat dengan visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali,” ujar mantan Anggota DPR RI 3 Periode dari Fraksi PDI Perjuangan ini.

Usai Presidensi G-20, kepemimpinan Gubernur Bali, Wayan Koster kian dikenal dunia internasional dengan menghadiri acara United Nations, Groundwater Summit 2022, tanggal 7-8 Desember 2022, di Markas Besar UNESCO, Paris. Titiang memberi sambutan untuk memastikan bahwa Bali sangat siap menjadi tuan rumah penyelenggaraan World Water Forum Ke-10, tanggal 18-24 Mei tahun 2024, pertemuan sangat besar akan dihadiri lebih dari 30.000 orang peserta. Pada saat memberi sambutan, secara khusus Titiang memperkenalkan Arak Bali, sebagai minuman yang diproses secara tradisional, cita rasa Pemerintah Daerah, dengan memanfaatkan hasil kerajinan IKM/UMKM di Kota Denpasar pada khususnya.

Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara menyampaikan sinergi antara Pemerintah Kota Denpasar sebagai
Ibu Kota Provinsi dengan Pemerintah Provinsi Bali telah terjadi dengan sangat baik, salah satunya tercermin dari visi yang kami usung di Kota Denpasar, yaitu Menjadikan Denpasar sebagai Kota
Kreatif Berbasis Budaya menuju Denpasar Maju yang secara langsung merupakan bentuk perwujudan dari visi Pemerintah Provinsi Bali yaitu, Nangun Sat Kerthi Loka Bali melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana menuju Bali Era Baru.

Pelaksanaan 44 Tonggak Peradaban Penanda Bali Era Baru sebagai langkah strategis yang dilaksanakan Bapak Gubernur Bali telah diimplementasikan di Kota Denpasar melalui Bantuan Hibah,
Bantuan Keuangan Khusus serta pembangunan infrastruktur. Selama tahun 2021 hingga 2023, dimasa kepemimpinan kami di Kota Denpasar telah menerima lebih dari 20 bidang tanah dari Hibah Pemerintah Provinsi Bali yang telah kami manfaatkan sebagai taman terbuka hijau, taman janggan sebagai areal bermain anak – anak, perluasan parkir di RSUD Wangaya,
pembangunan Balai Budaya dan Kreatif Hub Dharma Negara Alaya, pembangunan Mall Pelayanan Publik Graha Sewaka Dharma, dan pembangunan Kawasan Pura Agung Lokanatha. Selain itu juga kami pergunakan sebagai areal perkantoran, gedung sekolah, tempat pengolahan sampah terpadu TPS3R.

Pemerintah Provinsi Bali juga telah memberikan Bantuan Keuangan Khusus kepada Pemerintah Kota Denpasar yang kami manfaatkan sebagai salah satu penopang dalam menjalankan
pembangunan dari berbagai Sektor Perekonomian yang diwujudkan untuk menata Pasar Kumbasari serta penyediaan sarana prasarana Pasar Pulakerti di Banjar Kaja, Desa Adat Sesetan. Pada Sektor Teknologi, informasi dan komunikasi, telah dipergunakan untuk mendukung program Bali Smart Island melalui pemasangan layanan Wifi Gratis disetiap Kota dan Fasilitas Umum seperti Puskesmas, Obyek Wisata dan Desa Adat. Untuk Sektor Kesehatan, terdapat bantuan penanganan Covid-19 seperti BKK dari Tim Pengerak PKK serta BKK sharing JKN – KBS. Selanjutnya di Sektor Sosial Kependudukan digunakan dalam kegiatan pendataan kependudukan non permanen. Kemudian Sektor Pendidikan, kami dayagunakan untuk pembangunan sarana dan prasarana sekolah. Sebagai upaya kami melestarikan Adat dan budaya Bali yang adi luhung, kami manfaatkan juga untuk menunjang kegiatan Subak, partisipasi pada Pesta Kesenian Bali. Disamping itu, Bantuan Keuangan Khusus Pemerintah Provinsi Bali, juga kami manfaatkan untuk pembangunan krematorium Setra Badung.

“Kami juga sangat berterimakasih dan mengapresiasi setinggi-tingginya hasil kerja keras Bapak Gubernur Wayan Koster yang telah memfasilitasi pembangunan infrastruktur di Kota Denpasar, utamanya membangun Embung Sanur yang berfungsi untuk menangulangi banjir di Kota Denpasar, dan membangun Pelabuhan Sanur yang menjadi penghubung Kota Denpasar dengan Nusa Penida, Nusa Lembongan, dan Nusa Ceningan di Kabupaten Klungkung. Bapak Wayan Koster juga memfasilitasi pembangunan 3 TPST untuk menangani sampah di Kota
Denpasar, bahkan TPST Kesiman Kertalangu dibangun diatas lahan seluas kurang lebih 2 hektar,” jelas Walikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara seraya menyatakan atas dukungan kerja keras Bapak Gubernur Bali di Kota Denpasar, Saya menyampaikan pantun ‘Pulau Bali pulau atraksi, gemerlap
lampu dan kembang api, Gubernur Bali penuh prestasi, Kota Denpasar akan tetap rapi’. (td/jp).

 

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button