1
Ming. Sep 27th, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

JAGA TAKSU BALI: GUBERNUR KOMIT PERKOKOH ADAT, BUDAYA DAN KEARIFAN LOKAL BALI

2 min read

BEBANDEM-JARRAKPOSBALI.COM – Gubernur Bali DR Ir I Wayan Koster, MM, kembali menegaskan komitmennya untuk memperkuat dan memperkokoh adat istiadat, budaya serta kearifan lokal Bali.

“Mari kita tetap jalankan ajaran leluhur pendahulu kita, laksanakan piodalan dengan baik sebagai cihna persembahan kepada Ratu Bhatara,” kata Gubernur Koster saat menghadiri Karya Ngaturang Pekelem Penegteg Gumi Pura Luhur Gunung Agung yang dirangkaikan dengan Aci Purnamaning Ketiga Odalan di Pura Sad Khayangan Desa Pura Pasar Agung Desa Adat Sibetan, Kecamatan Bebandem, Kabupaten Karangasem, Rabu (2/9/2020) siang seperti dilaporkan Humas Pemprov Bali.

Kata Gubernur Koster, Bali yang kecil secara wilayah punya aura sakral dan metaksu dengan sisi spiritual kuat yang membuatnya dicintai masyarakat luar. “Hasilnya, kehidupan di Bali selalu tenteram, perekonomian baik dan mampu mensejahterakan masyarakat. Hal ini harus kita jaga bersama karena itu yang membedakan kita dari daerah lain,” ujar Gubernur Koster sembari mengingatkan bahwa Bali memiliki kekayaan budaya yang unik, bukan gas, batubara atau minyak bumi. Itu warisan leluhur yang sudah luar biasa.

Baca Juga :  PASANG BENDERA, TERSENGAT LISTRIK, TUBUH MELEPUH

Mengingat itu, lanjut dia, warisan leluluh harus senantiasa dijaga dari nilai-nilai budaya luar yang merusak. “Ini (warisan, Red) sekarang saya proteksi. Saya harus jaga dan bentengi. Kalau sampai rusak, maka kita di Bali akan berbahaya. Bisa dikutuk leluhur dan Ida Bhatara kita,” kata Gubernur yang juga Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali.

Dijelaskan Gubernur, menjaga taksunya alam Bali menjadi perhatian besarnya lewat 40 peraturan yang disusun dalam 2 tahun di awal kepemimpinannya. “Perda dan Pergub yang telah diterbitkan akan menjadi dasar pembangunan di Bali. Perkuat adat istiadat dan kearifan lokal melalui penguatan desa adat,” ujarnya, menandaskan.

Baca Juga :  IDUL FITRI 1441 H: DI BULELENG TIDAK ADA TAKBIRAN

“Contoh lain, saya merancang perlindungan kawasan suci Besakih. Ditata agar rapi dan indah dengan nilai pembangunan total 900 miliar rupiah. Besakih itu hanya ada satu di dunia, leluhur kita sudah merancang dengan luar biasa. Kita sekarang sebagai penerus harus bisa merawat,” ucapnya, bersemangat.

Pada upacara di pura yang terletak di bagian kaki Gunung Agung tersebut, nampak dihadiri pula oleh mantan Bupati Karangasem Wayan Geredeg, Wakil Bupati Karangasem Wayan Artha Dipa serta Ketua DPRD Karangasem Gede Dana.

Penulis: Francelino
Editor: Sarjana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *