1
Sab. Sep 19th, 2020

Jarrak Pos Bali

Bersama Membangun Bangsa

SAMBUT NYEPI: BULELENG PASTIKAN KEBUTUHAN POKOK AMAN

2 min read

SINGARAJA-JARRAKPOSBALI.COM – Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kabupaten Buleleng, Bali, menjamin pasokan dan ketersediaan bahan kebutuhan pokok menjelang Hari Raya Nyepi dalam kondisi aman.

Ketersediaan kebutuhan pokok juga tergolong aman untuk hari raya Idul Fitri yang akan datang pada bulan Mei.

“Masyarakat tidak perlu khawatir terkait ketersediaan bahan pokok di pasaran. Stok untuk Masyarakat Buleleng cukup aman. Oleh karena itu, masyarakat tidak perlu melakukan penimbunan bahan kebutuhan pokok. Berbelanja sewajarnya saja,” kata Asisten Bidang Ekonomi dan Pembangunan Setda Buleleng Ni Made Rousmini, S.Sos.,MAP usai memimpin Rapat Koordinasi TPID Buleleng, Rabu (18/3).

Kata dia, Pemkab Buleleng dan TPID Buleleng akan berupaya menjaga ketersediaan bahan kebutuhan pokok di Buleleng itu mencukupi. Sehingga akan tercipta rasa aman dan nyaman serta stabilitas bahan kebutuhan pokok di Buleleng tetap terjaga dengan harga terkendali.

Baca Juga :  PARIWISATA: BUPATI BULELENG PUTU AGUS BUKA “SENANDUNG MERDEKA”

Rousmini menjelaskan bahwa untuk mengamankan sekaligus menjaga stabilitas bahan kebutuhan pokok dengan harga terkendali tersebut, langkah-langkah strategis TPID Pemkab Buleleng. Di antaranya melakukan operasi pasar, pemantauan harga dan pemantauan ketersediaan bahan kebutuhan pokok.

“Kami akan melakukan langkah-langkah strategis guna menghindari kosongnya ketersediaan kebutuhan pokok di Buleleng,” ujar Rousmini.

Pada kesempatan itu, Rousmini juga berpesan kepada TPID Buleleng untuk terus melakukan operasi dan pemantauan terhadap distributor. Ini diperlukan agar tidak terjadi penimbunan bahan pokok yang akan berdampak pada tingginya harga di pasaran bahkan terjadi kelangkaan produk.

Dikatakannya, TPID diharapkan agar selalu memantau ketersedian kebutuhan Bahan pokok agar selalu mencukupi kebutuhan masyarakat Buleleng. Selain itu juga memantau pertanian dan peternakan agar stok beras, sayur mayur, daging, telor di Buleleng cukup dan stabil.

Baca Juga :  VIRAL KASUS PERCERAIAN MENINGKAT, TAPI DI BALI TIDAK

Sementara di bidang perdagangan, kata dia, juga perlu dipantau untuk mendorong inflasi di Buleleng tetap terjaga. “Kami juga berharap kepada OPD yang ada di Buleleng untuk berperan aktif dalam mengendalikan tingkat inflasi secara berkelanjutan,” katanya.

Kunci di inflasi itu adalah keseimbangan. Artinya, harga masih bisa terjangkau oleh masyarakat. Misalnya tidak naik terlalu tinggi dan juga tidak juga turun terlalu rendah atau terjadi deflasi. Jika turun terlalu rendah maka yang akan merasakan juga adalah masyarakat kita atau produsen juga yang akan mengalami penurunan.

“Kita harus memastikan bahwa stok aman menghadapi Hari Raya Nyepi dan Idul Fitri yang akan datang. Begitu juga dengan distribusi kita harus aman juga dengan cara harus berkordinasi dengan pihak terkait,” pungkasnya.

Penulis: Junior
Editor: Jering Buleleng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *